Onion Club - Onion Head - Onion-kun

3 November 2012

Dokter Urip

Diposkan oleh Hanifa Vidya Rizanti di 01.03
Assalamualaykum, hello readers :D

Seharusnya hari ini aku istirahat aja di kasur karena sakit, guling-guling, gedebak-gedebuk, tapi malah nge-blog. Aku bosen tidur terus. Obatnya bikin ngantuk. Dasarnya aku memang nggak suka minum obat. Udah deh, ilang-ilang sendiri nanti sakitnya. Dulu kata Mamah sakit itu datang untuk menghapus dosa-dosa. Aamiin :D

Habis nekat mandi tadi (nekat karena badan hangat, kepala pusing, tangan dan kaki dingin puol) aku ngaca di kamar, mematut-matut diri, sambil gumam dalam hati, “Wah, mukaku udah bersih banget dibandingin yang dulu!”

Sayang, aku gak punya foto before-after wajahku. Foto ini aja kali ya:


Close enough, right? :D

Tepatnya dua tahun yang lalu, mukaku mulai jerawatan parah. Ini kutukan? Aku emang bukan anak baik, tapi masak iya sampe kena kutukan? Kutukan kok jerawat? Pasti ada yang salah di akunya. Padahal selama ini mukaku bersih banget lho, kayak artis-artis Korea. Muhihihi :3

Kalo kata temen-temen, aku telat puber. Mereka dulu jerawatannya pas SMA. Aku pas kuliah. Ya maap kalo telat puber, aku memang masih muda :p

Aku nggak begitu peduli sama jerawat kalo cuma satu-dua. Ilang sendiri, bisa. Tapi lama-lama tambah ngelunjak aja jerawatnya. Akhirnya karena dipaksa Mamah, aku mau berobat ke dokter kulit. Waktu itu dokter kulitnya di Bontang.

Terus, dikasih krim. Krim pagi-siang, krim malam, krim jerawat, sabun jerawat... aduh biyung! Oke. Ini. Ribet. Aku nggak biasa pakai krim macem-macem. Biasanya cuma pelembab P*nds, bedak, sabun cuci muka juga P*nds. Udah itu. Krim-krim ini menuh-menuhi kotak kosmetik. Belum lagi, aku nggak rutin makenya.

Karena nggak ada perubahan berati (mungkin juga karena aku nggak ikhlas make obatnya, abis ribet banget sih) Mamah nyuruh pake krimnya dia. Ada krim pagi, krim malam, sama sabun wajah. Lagi-lagi aku nggak suka karena, satu: ribet, dua: aku ngerasa kayak pake dempul.

Aku ini NGGAK SUKA PAKAI KRIM WAJAH.

Tau kan, krim wajah yang lembek-keras-lengket gitu? Ngolesin di muka aja aku gak ikhlas. Krimnya malah belepotan gak rata sana-sini. Dipakein bedak, malah kayak pake dempul. Putih banget. Pantesan Mamah putih. Tapi dasarnya Mamah dari dulu memang nggak bisa item, sih, susahnya punya Mamah cantik, anaknya kethek -..-

Selain itu, karena krimnya lengket-lengket, mukaku tambah gampang minyakan. Walhasil nyampur bedak, jerawat tambah membabi buta. Oke. Aku. Stop. Kembali ke krim dokter pertama yang gak sekeras ini. Emang ribet dan lengket-lengket juga tapi gak seberapa.

Selesai liburan, aku kembali ke Malang. Jerawatnya, sebulan lebih baik-baik aja di mukaku. Mamah nyuruh aku nyari dokter kulit yang oke di Malang. Tapi di mana, ya? Sampe suatu hari ditawarin temenku, Prima,

P: Vi, cobao di dokter Urip, prakteknya di apotek Semeru. 
V: Di mana itu? Dokternya gimana, Prim? 
P: Jalan Semeru, belakang MOG, deket stadion Gajayana. Mayan murah. Banyak dari luar kota berobat ke situ juga. Dokternya udah tuaaa, agak nggak jelas, tapi bagus, Vi! Aku, adekku, berobat kesitu tiga bulan sembuh. 
V: Yang bener? Nggak jelas gimana tho? 
P: Ya cobao kesana dulu lak kamu ngerti. Prakteknya Selasa habis maghrib.

Ya udah sih, karena Prima mukanya emang bersihan, aku ikut nyoba ke dokter Urip itu. Tempat prakteknya ternyata kecil. Habis maghrib kesana, aku dapet nomer belasan. Entah berapa, kayaknya 13. Sudah banyak juga yang daftar, padahal aku sudah berangkat cepet -..-

Sempet lirik-lirik daerah asal pasien yang ada di daftar, memang bener banyak yang dari luar kota. Probolinggo, Surabaya, Samarinda... lha?! Aku melotot. Kok ada orang Samarinda ngapain berobat ke sini? Harusnya aku tulis juga daerahku Bontang, bukan Sigura-gura Malang -..-

Begitu masuk ruang praktek, deg-degan, bener aja. Dokter Urip udah tuaaa, kira-kira udah kepala tujuh. Pake kacamata. Ditemenin susternya yang juga udah tua. Aku langsung disuruh duduk di kursi depannya dokter.

DU: Kenapa, Mbak? 
V : Ini dok, jerawat... 
DU: Langsung, tidur di situ.

Dalem hati: HAH? TIDUR DI MANA, DOK? Ini kan jerawat, kok pake tidur-tidur segala?!

V : Mau diapain, Dok? 
DU: Mau disembuhin. 
V : Sakit nggak, Dok? 
DU: Lha, mau sembuh apa nggak?

Matikon, Vi.

Udah kepalang basah, aku tiduran di tempat yang ditunjuk suster. Sempet lirik-lirik, di sebelah tempat tidur ada baki berisi jarum, semacam jarum, gunting, semacam gunting, kapas, dan alat-alat serem lainnya. Sempet kepikiran ini rumah praktek mutilasi, tapi nggak ada gergaji di mana-mana.

Mati. Kon. Vi. Mati.

Habis itu aku nangis. Bukan, bukan karena takut. Ternyata jerawat-jerawatku dipencetin sampe isinya keluar, dan itu... enak. YA SAKIT, LAH! Aku meringis-ringis. Susternya ngelap air mataku. Baru kali ini aku nangis gegara jerawat -..-

Kembali ke meja dokter pasca ‘penumpasan’ jerawat. Dokter Urip ngasih resep sambil cerita-cerita pas beliau naik haji, ke Vatikan, ke mana-mana. Sumpah ya, Dok, siapa yang tanya? Mungkin mau menghibur aku biar nggak kapok ke sini lagi. Jadi ini maksudnya Prima? Oke. Memang. Nggak. Jelas :))

Aku juga dipesenin untuk nggak makan ini-itu. Banyak sih, nggak hapal. Lagian kayaknya jerawatku bukan karena makanan, deh.

Obatnya? Terererettt~ ternyata cuma air sebotol. Nggak percaya setengah mati. Nggak ada krim pagi, krim malam, atau sabun. Cuma air sebotol, dan salep jerawat yang dipake cuma pas ada jerawat.

tetep. gak. bisa. di. rotate -..-
Itu dia obatnya, segede botol penyegar V*va. Air. Bukan krim. Agak sangsi juga, beneran nih cuman ini obatnya? Beneran bisa sembuh tiga bulan? Jangan-jangan ini air jampi-jampi!

Pertama kali pake... duh, enak cuy! Adem. Seger di muka. Kalo diminum, pait. Yaiyalah wong obat. Pokoknya obatnya cucok, lah. Ndak ribet, enak dipake, nggak lengket, nggak berminyak. Obat gini ini yang aku suka :D

Sudah tiga bulan berlalu, kok jerawatnya masih ada aja, ya? Berkurang, sih, tapi cuma dikit! Obat jerawatnya juga aku pake kok. Tetep rajin nyamperin Dokter Urip di tempat prakteknya sebulan sekali. Tapi mukaku gini-gini aja.

Sampe akhirnya, ditanya Dokter Urip:
DU: Pantangannya masih sering dimakan, ya? 
V : (bohong) Enggak kok, Dok, udah agak dikurangi. 
DU: (gak percaya) Dikasih obat juga percuma kalau makanannya masih nggak bener.

Duh, to the JLEB banget. Aku memang makannya serampangan. Sampe di kos aku mikir,

Masak iya jerawat ini gara-gara makanan?

Aku baca-baca kartu berobat Dokter Urip. Di situ tertulis makanan-makanan yang nggak boleh aku makan: pedes, lemak, minyak, kacang, bebek, kulit, brutu, dll (tulisane elek, sisane embuh :p). Kalau dipikir-pikir, memang sejak di Malang aku makin menyesuaikan diri sama makanan di sini. Jadi suka pedes, makan-makanan berlemak, berminyak, etc.

Dulunya di Bontang, sambel dikiiiiittt aja aku gak mau makan. Makannya sayur sama ikan laut terus, atau tahu-tempe, atau telur. Sekarang di Malang: lalapan ayam pedes, nasi goreng ayam pedes, bebek goreng sambel, tahu telor pedes...

Jangan-jangan, aku memang jerawatan gara-gara makanan?

Akhirnya, sebulan penuh aku vegetarian. Libur lalapan pedes, nasi goreng, bebek goreng, tahu telor, nasi pecel. Makannya sayur tahu-tempe atau telur (di Malang susah cari ikan laut enak). Pokoknya no pedes, no banyak minyak, no lemak.

Walhasil? Nggak percaya, ciyus, cumpah, enelan, sebulan itu nggak satupun jerawat keluar! Salep jerawat nggak pernah dipake lagi, cuma air obat itu aja.

Jadi memang bener, jerawatku selama ini karena makanan nggak bener. Makan nggak bener selama dua tahun.

Udah ngerasa pede, suatu hari aku cerita ke Prima kalo Dokter Urip memang ajaib.
V: Prim, pantangan makanannya Dokter Urip itu bener ya. 
P: Lho ancen, Vi. Yo boleh makan dikit-dikit, tapi ojok nemen-nemen. Ojok kacang sak toples. 
V: Hahaha. Aku tak ke sana ah habis ini, katanya Dokter Urip mau kasih obat hilangin bekas jerawatnya. 
P: Vih? Dokter Urip udah meninggal sebulan yang lalu, belum tau aa?

Waktu itu, sumpah aku harap aku salah denger.
V: Dokter Urip kenapa?! Meninggal?!! 
P: Iyo Vih, gak pernah liat aa papan namae wes dicopot? Waktu adekku kesana dibilangin apotekernya kalo Dokter Urip udah meninggal. 
V: SUMPAHON?!! Meninggal kenapa?! 
P: Iyo Vih. Embuh jantung opo piye. Lha sudah tua, Vi. Berobat ke dokter mana lagi yo, Vi?

Aku bengong. Dokter Urip meninggal, Dokter Urip meninggal, Dokter Urip meninggal...

Aku syok. Padahal aku baru sadar Dokter Urip itu hebat. Padahal aku baru sadar nasihat Dokter Urip tentang makanan itu bener banget. Padahal aku mau ke Dokter Urip, bilangnya mau dikasih obat hilangin bekas jerawatnya. Padahal...

HUWEEEEE!!! :’(

Aku nggak pingin berobat ke dokter kulit manapun selain Dokter Urip. Aku nggak pingin ke estetik macam LB*, ERH*, MIR*CLE, dll, dll, nanti malah disuruh perawatan rutin facial tiap bulan, habis ratusan ribu. Seumur hidup aku nggak pernah perawatan gitu. Nggak pernah facial-facialan.

Obat Dokter Urip sudah paling enak buatku: air sebotol, cukup untuk dua bulan malah lebih, harganya cuma 60k. Nggak lengket, nggak berminyak, seger. Aku bener-bener berkabung denger berita itu. Dokter kulit tertua, teraneh, terhebat yang aku kenal beberapa bulan lalu, sekarang sudah tiada.

Aku tetep nggak berniat berobat ke dokter lainnya. Akhirnya, aku kembali ke Apotek Semeru. Sudah ada papan nama baru, dokter kulit perempuan. Aku tetep nggak berniat. Aku cuma ke Mbak apoteker, minta air obat yang biasa dikasih Dokter Urip. Untungnya, Mbak apoteker hapal banget sama aku. Aku jadi gampang mau nerusin obat Dokter Urip.

Jadi begitulah, sampai sekarang aku tetep pakai air obat itu. Tetep jaga pola makan. Sekarang lidahku kembali kayak di Bontang: nggak bisa terima makanan pedes. Juga, nggak sering makan lemak dan berminyak. Lagipula, banyak makan pedes, lemak, dan minyak memang nggak bagus, kan?

Bagiku, Dokter Urip sudah beramal jariyah: ilmu yang bermanfaat. Semoga pintu surga dibukakan Allah untuk Dokter Urip :’D

Wassalamualaykum wr wb.


15 komentar:

Budi Darma Setiawan on November 03, 2012 mengatakan...

Inget pesennya:"yang gini harus telaten yaa.."
#ikutanSedih
:'(

aamiin buat doanya

Bahrudin Febriawan on Maret 11, 2013 mengatakan...

wahh...obatnya bisa pesen dimana ya ??
bisa beli online nggak ??

Hanifa Vidya Rizanti on Maret 11, 2013 mengatakan...

di apotek semeru malang.. wah, kalau online kurang tahu :)

Lisna Andry on Maret 16, 2013 mengatakan...

btw nama obatnya apa ya,
bilang apaan nih ke apoteker nya kl mau beli, hehehe

Hanifa Vidya Rizanti on Maret 20, 2013 mengatakan...

bilang aja "beli obatnya jerawat dokter urip, yang cairan di botol plastik. botol putih sebesar botol penyegar viva."
semoga sukses yah ;D

Anonim mengatakan...

rasanya patah hati berkeping-keping tahu kalo dr. urip sudah meninggal. aku juga pernah ke dokter urip sewaktu smp kelas 1 gara-gara jerawatan parah. juga dinasehatin nggak boleh makan-makanan ini itu. juga dikasih obatcair di botol kecil dan tablet. ampuh obatnya, temen2ku bilang mukaku jadi bersihan. padahal pengen balik berobat ke dokter urip lagi. yaaah mau gimana lagi

Anonim mengatakan...

Gimana cara pakainya

Anonim mengatakan...

Q barusan beli yg obat cair yg botolnya kyk viva

Anonim mengatakan...

aturan pakainya gmana mbak??
makasih
trus salepnya merk apa??

anakserui on Oktober 01, 2013 mengatakan...

tulisannya bagus. Di tengah bikin ketawa, di akhirnya jadi ikutan sedih.

Anonim mengatakan...

itu harga yang kayak botol viva + salepnya berapa ?

Anonim mengatakan...

sayangnya dokternya sudah wafat.....orang2 yg punya alergi kyk saya sangat kehilangan dokter Urip...semoga dimudahkan jalannya ke surga.

Anonim mengatakan...

gaada yg bisa nggantiin dr. Urip sih.. tp klo mau saran ke dokter cholis yg d jalan bromo tu lo. dlu sy ksna gr2 alergi. tau2 dokternya ambil kaca pembesar trus ngliatin jerawat yg di pipi "loh? ko mukanya kotor bgt mbk"-____-" abis tu sm dokter cholis sekalian dikasi sabun muka. dg catatan jg pola makan sm gak boleh pke pembersih muka lain yg dijual di pasaran yg nawarin kulit bersih cerah dll. satu bulan pemakaian jerawatnya gatau ilang kmn haha. udh gtu beli obatnya aja boleh. sabun mukanya cm 30 ribu bisa jd 3 bulan buat saya pagi-sore. klo mau mksimal ada krim pagi-malam. enteng bgt krimnya. pke seminggu aja dh kliatan bersih di wajah tnpa pke bedak skalipun

liza ikrima Fauzi on Juni 21, 2014 mengatakan...

kakak juga dulu berobat ke dia..lah giliran aku udah diganti dokter Dhelya..hmm tapi lumayan kok

quinns room on Juli 02, 2014 mengatakan...

kalo dokter yg baru itu obatnya apa sama dg dr. urip? kalau beli air yg dr.urip itu apa bisa langsung? ga ditanya" gt?

Poskan Komentar

 

VINIVIDIVIVI Copyright © 2009 Baby Shop is Designed by Ipietoon Sponsored by Emocutez